Showing posts with label komik lama. Show all posts
Showing posts with label komik lama. Show all posts

Wednesday, September 21, 2011

KOMIK GUA MAUT ( Utusan Pelajar ) oleh RIZALMAN


KOMIK GUA MAUT ( Utusan Pelajar ) oleh RIZALMAN


http://anoktupa.blogspot.com/2007/08/majalah-salina-revisited.html



RIZALMAN dan majalah SALINA


sumber:
http://anoktupa.blogspot.com/2007/08/majalah-salina-revisited.html

Kerap kali aku mengutarakan akan kelebihan majalah Salina didalam beberapa entri aku sebelum ini. Kenapa Majalah Salina? Kenapa perlu mengambil contoh majalah yang sudah lama berkubur untuk dijadikan sebagai contoh majalah terbaik? Apakah keistimewaan majalah Salina sehingga aku asyik dan sering menyebut perihal majalah ini?

Mari kita kembali ke zaman dimana majalah Salina menjadi pujaan puluhan ribuan pembaca di Malaysia suatu ketika dahulu. Mari pelajari apakah keistimewaan majalah Salina. Mari kita ambil, tiru, stereotyping atau apa sahaja formula yang kita fikir boleh membantu menyuburkan kembali arena komik tanahair.

Persoalannya sekarang, kenapa majalah Salina berjaya pada eranya, pada zamannya? Cuba kita semak kembali apakah menu utama majalah Salina yang menyebabkan seorang pembaca boleh terpikat kepadanya?

Majalah Salina adalah keluaran sulung Raz Studio dan mula diterbitkan pada 70-an dengan barisan pelukis-pelukis komik yang agak hebat. Pada ketika itu siapa tidak kenal Rizalman, Zawawie HO, Sang Arif Budiman, S Zain, Samudra Perwira, S Mohammad dan R Rahimah?

Lukisan merekalah antaranya yang mewarnai majalah Salina sehinggakan digilai ramai pembaca tidak kira lapisan umur dan jantina.

Persoalannya disini, kenapa majalah Salina mampu mendapat tempat?

Cuba perhatikan menu utama majalah Salina. Bukankah komik Salina sendiri yang menjadi komik utama majalah ini? Inilah menu utama majalah sehinggakan mampu bertahan berbelas tahun lamanya. Inilah menu yang tidak mampu diterbitkan oleh kebanyakkan pelukis majalah komik ketika ini. Mereka hanya mampu membuat cerita 'one shot' atau jika bersambung pun hanya 3,4 keluaran dan selepas itu, kehabisan modal.

Jika ada yang mampu bertahan sehingga berpuluh episod pun, jalan cerita menjadi masalah utama siri komik tersebut dimana tiada sambutan kerana pembaca tidak langsung tertarik malah tiada niat untuk mengikuti perkembangan siri komik tersebut.

Inilah yang kerap dilakukan Gempak dan komik-komiknya. Entah apa yang diceritakan sedangkan majoriti pembaca sudah muak dan jemu dengan jalan ceritanya yang asyik berkisar dengan dunia fantasi. Dari dahulu sehingga sekarang, fantasi fantasi fantasi sehingga majalah Fantasi pun diberhentikan.

Arena komik tempatan bukannya ketandusan pelukis-pelukis hebat tetapi yang menjadi masalah utama adalah penulis komik yang cukup kreatif. Kita kekurangan penulis komik yang betul-betul boleh membawa arena komik tempatan ke satu tahap yang boleh dibanggakan seperti zaman majalah Salina dahulu.

Lebih malang lagi apabila pelukis komik sendiri yang melukis dan menulis cerita komik mereka sehingga menjadi bahan syok sendiri yang melampau dan memualkan tekak! Lukisan bukanlah satu isu disini TETAPI isi cerita komik tersebut yang aku persoalkan.

Apa yang aku nampak setakat ini, hanya AIE yang betul-betul mampu menulis cerita dengan baik tetapi malangnya lukisannya lebih berbentuk kartun.

Bahan itulah yang menjadi pokok pangkal kejayaan majalah Salina. Cerita komik Salina yang begitu menghiburkan walaupun mempunyai episod yang panjang meleret tetapi pembaca mudah terhibur dan terus terpikat dengannya.

Ada satu komik cuba menjadikan kisah cinta sebagai menu komik keluaran mereka malangnya, lukisan menjadi masalah besar mereka. Isi cerita amat menarik tetapi lukisannya begitu mengecewakan. Walaupun di terbitkan semula oleh sebuah penerbitan besar, komik tersebut masih lagi gagal kerana tiada apa-apa perubahan langsung yang dilakukan. Sekali lagi komik tersebut gagal!

Inilah menu yang dilupakan oleh kebanyakkan penerbit majalah komik, cerita yang boleh memikat dan menarik pembaca untuk terus membeli majalah mereka.

Begitu juga dengan sebuah penerbitan yang besar. Mereka gagal memanfaatkan kelebihan mereka mempunyai ratusan penulis novel yang terkenal tetapi masih gagal untuk menjadikannya sebagai menu utama majalah komik mereka. Akhirnya majalah itu diberhentikan.

Bukalah mata wahai penerbit majalah sekelian. Galilah sedalam mana untuk mencari bakat penulis komik, renangilah seluas mana lautan pun untuk mencari Alan Moore, Brian K Vaughan atau Brian Azzarello versi Malaysia yang mampu menaikkan arena komik tempatan.




Sila berkunjung ke sumber asal di sini
http://anoktupa.blogspot.com/2007/08/majalah-salina-revisited.html

IKHSAN anoktupa.blogspot

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Custom Search

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Popular Posts

LINK..

Bernal Blog    Blog de Malavida   Blogs'decomics   Blonde Zombies   Bolsi & Pulp   Cachondíssimo, blog de destape y cachondeo A TOPE!!!   Carmen Segovia   Carpe Diem   Chicas en bikini buscando a Norman Bates   Cómic, historietas, tebeos...    Comic is Art    Cómics en extinción   Cómics y bibliotecas en absysnet.com   Corra, jefe, corra   Cultura Libre   De Cómics   Desde el desván   Desdeldesván   Deskartes Mil   Diario de Jeremy Brood    Dolor de Muelas   Dossier Negro Archivos   Editorial Cornoque  El bloc de notas de Gantry   El Blog Ausente  El blog de Jotace   El blog de Manuel Martínez   El blog de Razar  El Blog Escarolitrópico Gmnésico Musical   El Caso by Vázquez   El coleccionista de tebeos   El Cómic  El Desván del Abuelito   El faro de Leioa    El gran Vázquez   "El Inspector Dan" aquellos tiempos...